Perlu anda tahu: Kecemasan Hanya Akan Memperburuk Kesehatan Jantung

Kaitan Gejala Kecemasan dengan Serangan Jantung, Stroke dan Gagal JantungKECEMASAN ternyata meningkatkan adanya kemungkinan pasien sakit jantung untuk mengalami serangan jantung, stroke, gagal jantung dan serangkaian penyakit lainnya. Hal ini ditemukan dalam sebuah penelitian yang meneliti kaitan antara kecemasan dan peristiwa semacam itu tak dapat dijelaskan oleh perilaku kesehatan seperti merokok, parahnya penyakit, atau faktor biologi seperti tingkat hormon atau denyut jantung. Demikian temuan Dr. Elisabeth J. Marten dari Tilburg University, Belanda, dan rekan-rekannya.

“Ini sangat mengejutkan,” kata Martens kepada Reuters Health melalui surat elektronik. “Langkah berikutnya ialah menemukan, bagaimana gangguan kecemasan mengakibatkan hasil buruk saluran darah dan jantung,” paparnya.

Orang yang memiliki kecemasan umumnya mengalami ketegangan dan kekhawatiran kronis yang berlebihan. Kondisi tersebut secara khusus diobati dengan pengobatan dan jenis tertentu terapi konsultasi. Martens dan timnya sebelumnya telah menemukan hubungan antara depresi dan risiko serangan jantung, stroke dan gangguan lain pembuluh darah dan jantung pada kelompok pasien yang sama. Semuanya ikut dalam Studi Jiwa dan Jantung, penyelidikan mengenai hubungan antara gangguan psikologis dan sakit jantung dan pembuluh darah pada 1.024 pasien sakit jantung California.

Martens dan rekannya mendapati bahwa perilaku kesehatan yang buruk — terutama kurang gerak secara fisik — sangat menjelaskan, mengapa pasien yang mengalami depresi mengakibatkan kondisi yang lebih buruk. Karena kecemasan berkaitan erat dengan depresi, para peneliti memutuskan untuk meneliti, apakah kecemasan secara umum juga memberi hasil berupa gangguan.

Analisis mereka meliputi 1.015 pasien, 106 di antara mereka memiliki gangguan kecemasan umum. Semuanya memiliki sakit jantung dan pembuluh darah yang stabil, yang berarti mereka memiliki bukti mengenai aliran darah yang buruk di jantung mereka, tetapi penyakit mereka tak bertambah parah. Selama masa enam tahun, 371 peserta studi mengalami sakit jantung dan pembuluh darah, serangan jantung, stroke, gagal jantung atau bahkan kematian. Hampir 10 persen peserta yang memiliki gangguan kecemasan umum mengalami peristiwa yang berkaitan dengan jantung dalam waktu satu tahun, dibandingkan dengan sebanyak tujuh persen mereka yang tak memiliki gangguan.

Setelah para peneliti itu memperhitungkan puluhan faktor yang mungkin menjelaskan mengapa pasien yang cemas menghadapi risiko lebih besar, seperti depresi, kegiatan fisik, apakah — atau tidak — mereka mengonsumsi obat yang diresepkan dan radang, hubungan tersebut masih tetap ada, dan gangguan kecemasan meningkatkan risiko sampai 74 persen. Di dalam dokumen hasil penelitian mereka di Archives of General Psychiatry, Martens dan timnya mengusulkan sedikit penjelasan yang mungkin bagi kaitan itu; peningkatan hormon “perkelahian atau terbang” akibat kecemasan mungkin menjadi salah satu faktor. Meskipun, pasien yang cemas juga mungkin saja kurang mencari perawatan pencegahan.

Untuk saat ini, kata Martens, keberadaan gangguan kecemasan pada pasien sakit jantung dapat digunakan untuk mengingatkan mereka yang menghadapi risiko sangat tinggi. “Evaluasi dan pengobatan kecemasan juga mungkin dipertimbangkan sebagai bagian dari penanganan menyeluruh semua pasien coronary heart disease (CHD),” tambahnya. “Gangguan kecemasan umum terjadi dan dapat diobati serta dapat menjadi faktor risiko yang dapat diubah pada pasien CHD (sakit jantung koroner),” pungkasnya.

Sangat penting untuk menjaga kondisi mental pasien jantung koroner agar tetap berfikiran positif dan bereaksi sewajarnya atas peristiwa yang terjadi dalam kehidupan sehari-harinya.

Komentar Facebook

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *